Lombok Post
Feature

Eddie Hara Tetap Bergaya Muda, Naufal Ketemu Jalannya

Eddie Hara di depan lukisannya, Call 117. Destroy Bad Art, yang dipamerkan di Art Stage Singapore. Foto kanan, Naufal Abshar juga menunjukkan lukisannya, Hobby & Career = Happiness dan The Hardworking Donkey.jpg

Eddie Hara di depan lukisannya, Call 117. Destroy Bad Art, yang dipamerkan di Art Stage Singapore. Foto kanan, Naufal Abshar juga menunjukkan lukisannya, Hobby & Career = Happiness dan The Hardworking Donkey.jpgBerada di Art Stage Singapore 2017, pengunjung bisa bertemu dengan banyak seniman. Bercerita tentang karya dan perjalanan hidup mereka. Ada perupa senior Indonesia Eddie Hara serta pelukis muda Naufal Abshar di sana.

***

SENIMAN kelahiran Salatiga, 10 November 1957, itu menjadi salah seorang pelopor seni kontemporer Indonesia. Meski tahun ini usianya menginjak 60 tahun, penampilannya masih terlihat funky. Celana panjang hitam, kemeja pantai, tato-tato cute menghiasi tangan kiri, piercing di telinga kiri, dan sepatu sneakers.

a��a��Saya memang sudah tidak muda,a��a�� kata Eddie Hara ketika saya temui di arena Art Stage Singapore 2017, Marina Bay Sands Expo and Convention, Rabu (11/1).

Kalau di Eropa ada istilah young people dan young at heart, Eddie mengaku masuk ke kategori young at heart. Usia boleh tua, tapi spirit harus tetap muda. Begitu katanya.

Alumnus ISI Jogjakarta itu sudah 20 tahun tinggal di Basel, Swiss. Meski begitu, sepuluh tahun terakhir, Eddie lebih berkonsentrasi pada seni rupa Asia, terutama Indonesia.

Karena itu, di Art Stage Singapore yang berlangsung 12a��15 Januari lalu, lukisannya ikut dipamerkan melalui Nadi Gallery Jakarta dan Srisasanti Syndicate Gallery Jogjakarta. Di Nadi Gallery, salah satu lukisannya yang terpajang adalah Call 117. Destroy Bad Art. Lukisan akrilik di atas kanvas berukuran 150 x 200 cm tersebut merupakan karya teranyar berangka tahun 2017.

Goresan lukisan Eddie cenderung bergaya komik. Modern dan trendi. a��a��Di Jogjakarta dan di Indonesia, saya dibilang pelopor gaya lukisan seperti itu,a��a�� katanya.

Sekilas melihat lukisan itu, yang terpikir, pelukisnya adalah anak muda. a��a��Di Eropa, anak-anak muda yang melihat lukisan saya juga banyak yang mengira begitu. Begitu tahu, mereka bilang, ah ternyata kamu seumuran bapak saya,a��a�� lanjutnya, lalu tertawa.

Di dunia seni rupa, karya bergaya komikal, kartun, dan seni jalanan disebut lowbrow. Eddie mulai melukis dengan gaya seperti itu pada 1985a��1986. Pada masa tersebut, gaya semacam itu belum bisa diterima. a��a��Zaman dulu, nggakA�ada yang mau beli lukisan saya,a��a�� ungkapnya.

Baru pada 1996 orang mulai memberikan apresiasi pada karya-karya semacam itu. Dan, Eddie termasuk pelopornya di genre tersebut. a��a��Mulai ada generasi baru,a��a�� katanya.

Anak-anak muda yang bersekolah di luar negeri kembali ke Indonesia. Mereka mulai meneruskan bisnis orang tua atau mulai menapaki karir di sini. a��a��Mereka-mereka itulah yang mulai bisa terhubung dengan karya-karya saya,a��a�� lanjutnya.

Meski kini sudah senior, Eddie menyatakan tetap suka bergaul dengan anak-anak muda. Situs dan platform seni CoBo menyebut pria yang padaA�1989a��1990 belajar di Akademie voor Beeldende Kunst Enschede (AKI) Belanda tersebut sebagai The Punk Uncle of Indonesian Contemporary Art. Dia adalah pamannya seniman-seniman muda.

Tak salah bila Eddie mendapat julukan seperti itu. Di tengah wawancara, tiba-tiba ada dua anak muda yang menghampiri dia. a��a��Om Eddie, saya mau kenalin teman saya nih, Om,a��a�� kata Naufal Abshar, pelukis muda yang karyanya juga dipamerkan di tempat yang sama.

Naufal memperkenalkan temannya, Abenk Alter, kepada Eddie. Abenk yang memiliki nama lengkap Rizqi Ranadireksa adalah musisi muda Indonesia. Dia pernah bergabung dalam band Soulvibe. a��a��Saya ngefans banget sama Om Eddie,a��a�� ungkap Abenk, lalu mengajak foto bareng.

Gaul dengan anak-anak muda seperti itu sudah menjadi bagian dari hidup Eddie. Terlebih ketika kali pertama hijrah ke Swiss untuk mengikuti istrinya yang orang Swiss. Kehidupannya di sana sebagai seniman tak langsung moncer. Awalnya, dia merasakan susah hidup di negara orang.

a��a��Pertama, kendala bahasa. Kedua, Swiss itu negara di Eropa yang belum banyak tahu tentang seni rupa kontemporer Indonesia,a��a�� ceritanya.

Lima tahun pertama, Eddie mendapat teman-teman baru yang notabene teman-teman istrinya. Tapi, pelan-pelan dia harus membuat jaringan sendiri. a��a��Kebetulan, jaringan yang bisa menerima kesenian saya ada lingkungan musisi,a��a�� terang dia.

Jadilah dia berteman dengan musisi rock dan punk serta seniman-seniman grafiti. a��a��Di dunia mereka tak mengenal lapisan. Semua sama. Asal punya potensi, mereka terima dengan tangan terbuka,a��a�� lanjutnya.

Di tempat baru itu, dia merasakan kehidupan yang benar-benar urban. Grafiti, musik rock, rap, punk, fotografi, komik, dan hal-hal yang digandrungi anak muda menjadi bagian dari kesehariannya di sana. Itu menjadi lingkungan alternatif yang sangat menginspirasi Eddie. a��a��Kalau dengan sesama perupa di sana, saya malah jarang bergaul,a��a�� ungkapnya.

Menurut Eddie, perupa Swiss awalnya agak menganggap remeh. Baru setelah ada pelukis dan seniman negara itu yang datang ke Indonesia dan mencari tahu tentang kesenian lokal, mereka akhirnya tahu kiprah Eddie.

a��a��Wah Eddie, ternyata kamu terkenal. Di sejarah seni rupa Indonesia, namamu selalu ditulis.a��a�� Begitu ucapan para seniman Swiss kepada Eddie.

Memang, dibutuhkan kesabaran untuk a��a��memperkenalkana��a�� diri di Swiss. a��a��Karena sekarang usia juga semakin tua, saya sih menerimanya dengan dewasa saja,a��a�� tuturnya. Eddie juga tidak peduli dengan penerimaan para seniman Swiss terhadap dirinya. Yang penting, kata dia, dirinya terus melahirkan karya-karya baru.

Perkembangan dan perubahan zaman selama dua dekade, diakui Eddy, sangat berpengaruh pada dirinya. Sebab, bagaimanapun, seniman juga makhluk sosial. a��a��Kita harus pintar membaca perubahan. Kalau bisa, juga membawa perubahan,a��a�� katanya.

Apalagi di dunia seni rupa kontemporer yang perkembangannya sangat cepat. Dalam setahun bisa banyak pergerakan. Style baru, media baru, bermunculan. a��a��Kita harus terbuka dengan perubahan. Seniman harus begitu kalau mau maju,a��a�� tandasnya.

Menurut Eddie, belum banyak seniman Indonesia yang memiliki pergaulan internasional. Terutama di kota-kota yang tidak memiliki banyak aktivitas kesenian, termasuk Surabaya dan Semarang. a��a��Di dua kota itu, pergaulan seni internasionalnya kurang,a��a�� ucapnya. a��a��Inilah yang harus dijebol sendiri oleh senimannya,a��a�� tambahnya.

Suka bergaul dengan musisi rock dan punk menjadi salah satu cara Eddie menghadapi perubahan. Dia menyatakan, meski dalam pergaulan itu dirinya paling tua, a��a��Tapi, saya ternyata masih bisa menangkap bahasa mereka, mengekspresikan apa yang mereka ekspresikan,a��a�� ucap Eddie yang ingin bisa backpacking ke Amerika Latin dan Afrika berdua saja dengan sang istri.

Lain Eddie, lain pula Naufal Abshar, 24. Bila Eddie sudah malang melintang puluhan tahun berkiprah di dunia seni rupa, pergaulan Naufal sebagai seniman masih tergolong seumur jagung. Dia baru dua tahun terjun sebagai pelukis. Hebatnya, karya lulusan Lasalle College of Arts Singapura itu mulai diperhitungkan. Bahkan masuk seleksi dan ikut dipamerkan di Art Stage Singapore 2017.

a��a��Sebetulnya saya sudah dari dulu menggambar dan melukis. Tapi, memutuskan untuk full jadi artist baru dua tahun ini,a��a�� ungkap pemuda asal Jakarta tersebut.

Karya-karya Naufal dipamerkan lewat galeri Singapura, Art Portersa��. Dia terinspirasi mainan Lego ketika membuat dua karyanya, akrilik di atas kanvas dan mixed media berjudul Hobby & Career = Happiness dan The Hardworking Donkey.

Naufal membuatnya dalam potongan kanvas yang terpisah, lalu disatukan. Tiap potongan bisa berdiri sendiri. a��a��Kalau nggak digabung begini, ini bisa menjadi lukisan sendiri,a��a�� jelasnya.

Itu menjadi menarik karena akan menumbuhkan perspektif berbeda pada setiap orang. a��a��Itulah seni. Setiap orang tidak akan sama pandangannya meski sama-sama melihat karya saya ini,a��a�� katanya.

Sebagai seniman yang baru memulai karir, Naufal merasa sangat bersemangat. Dia membuat karya yang terinspirasi kondisi sosial politik di sekitarnya. Terkadang hal semacam itu bisa menjadi humor dan membuat orang tertawa.

a��a��Sebab, ternyata orang tertawa itu bukan selalu karena komedi. Ketawa itu aktivitasnya banyak. Ketawa nyindir, ketawa lucu, atau menertawakan diri sendiri,a��a�� terang Naufal yang mengagumi karya-karya perupa Heri Dono.

Memang, baru dua tahun Naufal memulai karir di dunia seni. Tetapi, dia merasa itu adalah hidupnya. Bahkan, melukis adalah hobinya. Karena itu, ketika bisa merintis karir lewat hobi, bagi dia, itu adalah sebuah kebahagiaan. Dan itulah yang dia rasakan.

a��a��Itu juga yang menjadi inspirasi karya saya yang Hobby & Career = Happiness,a��a�� ucapnya, lalu tersenyum. (JANESTI PRIYANDINI, Singapura/r8)

Berita Lainnya

Bilik Bercinta di Tempat Pengungsian yang Tinggal Cerita

Redaksi Lombok Post

Pengalaman Dramatis Pendaki Terjebak Gempa di Gunung Rinjani (1)

Redaksi Lombok Post

Mereka yang Tetap Tegar Menghadapi Gempa di Sambelia

Nasihat Mendiang Ayah Menjadi Pegangan Hidup Zohri

Mengunjungi Lalu Muhammad Zohri, Sang Juara Dunia

Lalu Muhammad Zohri, Sprinter Muda NTB yang Sabet Juara Dunia

Melihat Festival Layang-Layang Raksasa di Pantai Loang Baloq

Kisah Penambang yang Lolos dari Lubang Maut Sekotong (1)

Festival Seribu Bedug di Pulau Seribu Masjid

Redaksi Lombok Post