Lombok Post
Headline Sumbawa

Perawatan Butuh Waktu Lama

GIZI BURUK : Jumadin digendong oleh ibunya (kiri) saat dikunjungi oleh tim dari Dinas Kesehatan Sumbawa, kemarin(30/1).RANDY/RADAR SUMBAWA

SUMBAWAA�– A�Setelah A� dirawat A�selama A�beberapa A�hari A� di A�RSUD Sumbawa, kondisi Jumadin, A�bocah A�penderita A�gizi A�buruk A�semakin membaik. Bahkan, Jumadin sudah bisa mengeluarkan suara. Tidak seperti A� sebelumnya, A� Jumadin A� hampir A�tidak A�bisa A�mengeluarkan suara.

Kepala Bidang Pembinaan Kesehatan Masyarakat Dinas A�Kesehatan Sumbawa dr. Hj A�Nieta A�Ariyani A�mengatakan, A�untuk A�status A�gizinya memang belum bisa terkejar. Namun, kondisinya sudah A�lebih A�baik saat mulai dirujuk.

”Jumadin A� sudah A� membaik. A� Bahkan A� menurut A�petugas A�Jumadin sudah bisa bilang pa, pa. Walaupun kecil, tapi A�sudah A�ada A�respons,” ujarnya A� A� kepada A� A� Radar A� A� Sumbawa A� A�(Lombok A� A�Post A� A� Group), kemarin(30/1).

Dikatakan, langkah A�tindak A�lanjut A�adalah A�pasca perawatan. A�Sebab, saat Jumadin diberikan A�makanan A�cair A�tubuhnya A�langsung A�kejang. Yang jadi pertanyaan, bagaimana jika diberikan makanan padat. Ini yang menjadi A�perhatian A�saat A�ini. A�Karena A�itu, A�tim A�kesehatan A�yang merawat A� akan A� mencoba A� A�memberikan A� A�makanan A� A�cair A� A�melalui mulutnya. Dipastikan, perawatan terhadap Jumadin pasti memakan waktu lama.

Nieta menjelaskan, untuk memulihkan kondisi A�gizi A�Jumadin A�perlu perawatan dalam A� jangka A�waktu A�yang A�lama. A�Selain A�itu , perlu A�ada pendampingan dari petugas A�kesehatan. A�Apabila A�ibu A�Jumadin A�bisa pindah A� dan A� tinggal A� di A� lokasi A� yang A� dekat A� dengan A� puskesmas, pihaknya A� bisa A� menurunkan A� tim A� untuk A� melakukan A� kunjungan. Namun jika sudah kembali ke Dusun Satema, Nieta mengaku A�tidak yakin ibunya bisa telaten mengurus Jumadin.

Dikatakan, A�aadwal A�perawatan A�terhadap A�Jumadin A�akan A�dilakukan selama seminggu. Tim kesehatan A�akan A�meminta A�tambahan A�waktu untuk A� perawatan. A� Hingga A� ibunya A� telaten A� mengurus A� A�Jumadin. Pihaknya A� juga A�meminta A�bantuan A�camat A�setempat A�agar A�Jumadin tidak A� dipulangkan A� terlebih A� dahulu. A�”Kalau A�dia A�pulang A�ke A�sana, mungkin A� bisa A� lebih A� parah A�dari A�pertama A�kali A�di A�bawa A�ke A�sini, ” ujarnya.

Disinggung A� mengenai A� penyakit A�bawaan A�lahir, A�Nieta A�belum A�bisa menyebutkan A� A� secara A� A� pasti. A� A�Sebab, A� A�pihaknya A� masih A� A�belum berkonsultasi A�dengan A�dokter A�spesialis A�yang A�menangani A�Jumadin. Namun A� jika A� dilihat A� sekilas A�secara A�kasat A�mata, A�Jumadin A�diduga mengidap microcephaly. Yakni penyakit yang menyebabkan ukuran kepala anak lebih kecil dari ukuran normal.

Pihaknya juga menduga bahwa Jumadin juga A�menderita A�gangguan syaraf. A� Sebab A� setiap A� kali A�diberi A�formula, A�tubuh A�Jumadin A�selalu kejang. A� Memang A� Jumadin A�memiliki A�riwayat A�demam A�dan A�kejang sejak A� berusia A� lima A� bulan A� dan A� berlangsung A� A�sampai A� A�sekarang. Jumadin A� juga A� diduga A� mengidap A� epilepsi. A� Namun A�hal A�itu A� bisa ditegaskan setelah ada penjelasan dari dokter spesialis.

Karena itu, pihak Dinas Kesehatan meminta A�agar A�masa A�perawatan Jumadin A� ditambah. A� A�Meski A� A�bukan A� A�di A� A�rumah A� A�sakit, A� minimal perawatan dilakukan di puskesmas. Sehingga kondisi Jumadin A�bisa terus dipantau oleh petugas kesehatan. (run/r4)

Berita Lainnya

Polres Loteng Siap Bersinergi Dengan Media

Redaksi LombokPost

PDIP Panaskan Mesin Partai

Redaksi LombokPost

Bangun Tidur, Begal Dicokok Polisi

Redaksi LombokPost

Pak Jokowi, Bebaskan Baiq Nuril!

Redaksi Lombok Post

Penangan Pascagempa Lamban

Redaksi LombokPost

SMPN 3 Jonggat Terapkan Pembelajaran Berbasis Siswa

Redaksi LombokPost

Pemkab Loteng Siapkan Nikah Massal Gratis

Redaksi LombokPost

Hati-Hati, Pohon Mulai Bertumbangan!

Redaksi LombokPost

Jaksa Kumpulkan 96 Kades Terpilih

Redaksi LombokPost