Lombok Post
Headline PELESIR

Kemenpar Bersama GenPI Lombok Sumbawa Gelar Digital Preneur Workshop di Lombok

Genpi Lombok Sumbawa

LOMBOK a�� Siapa bilang Generasi Pesona Indonesia (GenPI) hanya eksis di dunia maya? Hanya fokus di Trending Topic? Selasa (9/5), laskar digital GenPi Lombok Sumbawa punya agenda beda. Mereka mengasah skill dan knowledge di dunia nyata lewat Workshop Digital Preneur di Hotel Lombok Plaza Mataram.

a�?Iya, kemarin kawan-kawan GenPI Lombok Sumbawa menggelar Workshop Digital Preneur di Hotel Lombok Plaza Mataram. Kami ingin tahu, ingin lebih memahami, bagaimana digital preneur bisa mendorong Indonesia Tourism Xchange (ITX),a�? terang Siti Chotijah, koordinator GenPi Lombok Sumbawa, Rabu (10/5).

Lantas mengapa arahnya harus ke ITX? Mengapa juga bukan ke promosi pariwisata lewat foto, video, meme dan kata-kata lewat udara seperti yang selama ini biasa dilakukan GenPi?

Alasan pertama, ITX juga merupakan bagian dari digitalisasi yang disentuh Kemenpar. Konsep yang diusung, Go Digital Be The Best. Sangat konek dengan bocah-bocah GenPi Lombok Sumbawa yang akrab dengan dunia
maya.

Alasan kedua, ITX menghadirkan solusi tepat. Industri didorong lebih leluasa dan siap bersaing di bisnis pariwisata. Para pelaku industi pariwisata bisa mengemas paket-paket yang jauh lebih kreatif, lebih variatif, lebih luas jangkauannya karena langsung masuk ke pasar
global. “Ingat, more digital more global, more digital more personal, more digital more professional,” ucap Menpar Arief Yahya.

Tak henti-hentinya Menteri Pariwisata, Arief Yahya mengedepankan konsep Go Digital Be The Best. Dan di Digital Preneur edisi Lombok
Sumbawa itu, menteri asal Banyuwangi itu ikut ikut membuka wawasan GenPI Lombok menuju platform digital. Alasannya simpel. Ini dikarenakan karena customers-nya terus bergerak dan makin cepat beralih ke digital lifestyle. “Jangan menunggu ditinggalkan customers! Jemput perubahan dengan go digital jika ingin winning the future customers. If you can not measure, you can not manage! Kalau tidak bisa mengukur, maka tidak akan bisa memanage,” tukas Arief Yahya.

Sama dengan GenPi, roadshow ke beberapa daerah sudah dilakukan oleh Kemenpar demi memberikan bimbingan workshop bagi supplier seperti hotel, restoran, theme park, water park, rent car,souvenir shop, airlines, dan semua yang terkait dengan layanan wisata. Workshop
mengenai distributor, seperti tour operator, tour agent, tour guide khusus dan lainnya juga diberikan oleh Kemenpar. Dan sekarang, sudah
hampir 6.000 industri bergabung ITX, sebuah platform yang di-endorse pemerintah untuk mempertemukan demand dan supply dalam bentuk digital market place.

Danie Satrio sebagai representasi media dan sosok yang merupakan senior konsultan konten branding, juga ikut memberikan banyak data dan gambaran. Segala hal yang terkait digitalisasi dan tantangannya, ikut dipaparkan di Workshop Digital Preneur. a�?Pada awal digital muncul, semua orang termasuk dirinya harus menyesuaikan dan belajar bisnis digital ini. Digitalisasi dalam pariwisata juga sama. Bagaimana mengkreasi konten sampai pada bagaimana harus memahami Seacrh Engine
Operation (SEO),a�? ucapnya.

Sepakat dengan pendapat Danie Satriao, Ingga Suwandana yang jugabpemilik akun @debucung dan @ExploreLombok ini membagi pengalamannya. Di Instagram, akun @debucung sudah sangat nge-hits. Followersnya sudah mencapai 72,7 K. Akun @ExploreLombok malah lebih dahsyat lagi. Akunnya sudah difollow 146 K netizen. Jadi segala hal yang terkait personal branding serta tips dan trik dalam meningkatkan brand equity di dunia digital khususnya Instagram, sudah sangat difahami Ingga.
“Bikin bagus dulu akunmu, bangun brand imagenya sebagai langkah awal dalam
membangun bisnis digital,” jelas Ingga memberikan motivasi kepada peserta yang hadir.

Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Esthy Reko Astuti yang didampingi Asisten Deputi Pengembangan Komunikasi Pemasaran Pariwisata Nusantara Putu Ngurah, juga seirama. Keduanya langsung action. Memberikan dukungan penuh di workshop Digital Preneur Lombok Sumbawa

a�?Di pariwisata, search and share itu 70% sudah melalui digital. Sudah tidak lagi bisa mengandalkan walk in service, menyuruh
customers datang langsung ke kantor travel agent untuk reservasi tiket dan memilih paket wisata. Ini yang kami tularkan di Workshop Digital Preneur,” ujar Esthy yang diamini Putu Ngurah.

Hasilnya, workshop yang dibuka Kadispar NTB H Lalu Moh Faozal itu langsung ramai. Banyak yang antusias mengikuti kegiatan berbasis digital itu. “Sebanyak 50 peserta mengikuti workshop dengan sangat antusias. Mereka adalah peserta yang terpilih dari 349 pendaftar yang ingin mengikuti workshop,” ujar Lalu Moh Faozal seusai workshop digelar.

Yuliana selaku koordinator event GenPI Lombok Sumbawa sangat serius menggerakan ‘pasukannya’ untuk terus mempromosikan melalui Go Digital potensi wisata yang ada di daerahnya.

“Komitmen GenPI dalam mendukung program Go Digital akan terus dilakukan, selain workshop GenPI juga akan membuka Basecamp yang juga akan menjadi Tourist Information Center dan Pusat Informasi ITX. Sudah saatnya komunitas berperan dalam pembangunan pariwisata baik di Lombok Sumbawa maupun Indonesia, kata Yuliana.

Rangkaian Workshop ini akan berlanjut dengan aksi clean up dan kunjungan destinasi yang akan digelar Kamis, 11 Mei 2017, di Pantai Nipah dan Malimbu. (*)

Berita Lainnya

Tujuh Warga Jadi Tersangka

Redaksi LombokPost

Kades Sukamulia Buronan Polisi

Redaksi LombokPost

Calon Komisioner Gagal Somasi KPU

Redaksi LombokPost

Kepala OPD Akan “Dikocok” Ulang

Redaksi LombokPost

Cegah Aksi Para Spekulan, Polisi-Pemprov Pantau Pasar

Redaksi LombokPost

KPU NTB Gelar Cerdas Cermat Pemilu bagi Pemilih Pemula

Redaksi LombokPost

Jaksa SP3 Kasus Izin Hutan Sekaroh

Redaksi LombokPost

Pengerukan Dermaga Labuhan Haji Terancam Molor

Redaksi LombokPost

Zul-Rohmi Perlu Banyak Sosialisasi

Redaksi Lombok Post